Jatim Diminta Gunakan Pool Test Covid-19

  Rabu, 22 Juli 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Swab Test (Dok Humas Pemprov Jabar)

SURABAYA, AYOSURABAYA.COM -- Pemprov Jatim mendapat bantuan dalam percepatan penanganan Covid-19.

Kepala Labor Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas (Unand) Padang, Sumatra Barat, dr. Andani Eka Putra adalah sosok yang membantu Jatim untuk menangani permasalahan virus corona.

Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Timur, Joni Wahyuhadi mengatakan selama beberapa hari dr Andani mengunjungi RSUD dr Soetomo untuk diskusi terkait penanganan Covid-19 di Jawa Timur.

"Kita sharing pengalaman termasuk dengan ibu Gubernur (Khofifah Indar Parawansa) dan ahli mikrobiologi, barangkali bisa membantu di Jawa Timur khususnya di Surabaya Raya," kata Joni, Selasa (21/7/2020).

Joni mengungkapkan, dalam diskusi yang digelar, sempat juga dibahas terkait penerapan metode pool test di Jawa Timur untuk meningkatkan kapasitas testing kasus Covid-19. Namun, kata Joni, metode pool test ini baru bisa dikerjakan jika Transmission Rate (TR) pada suatu daerah kurang dari 1 (satu)

"Kalau lebih dari 1 tetap bisa tapi membutuhkan cost (biaya) yang besar," ujar Dirut RSUD dr. Soetomo tersebut seperti dilansir dari Antara dan Republika.co.id.

Joni belum bisa memastikan, apakah metode pool test ini akan diterapkan di daerah lain di luar Surabaya Raya yang TR-nya kurang dari 1. Joni mengatakan, pihaknya masih akan melihat perkembangan kasus Covid-19 di wilayah setempat.

"Kita lihat perkembangannya akan digunakan di mana," ujar Joni.

Joni mengatakan, Jawa Timur saat ini mempunyai 27 laboratorium pemeriksaan PCR dan 17 laboratorium yang menggunakan TCM. "Kemampuan testing kita bisa mencapai 3.000 spesimen per harinya," kata dia.

Sebelumnya, Kepala Pusat Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran, Universitas Andalas Padang dr. Andani Eka Putra menyatakan kesiapannya Pemkot Surabaya dalam upaya percepatan penanganan Covid-19. Salah satunya adalah rencana peningkatan kapasitas pengujian di Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) Surabaya.

“Salah satu solusi yang kita rancang adalah Labkesda Surabaya itu kita aktifkan, kita aktifkan dengan target se-optimal mungkin. Paling tidak pada akhir bulan Agustus itu Labkesda Surabaya itu bisa sampai 4000 sampel per hari,” kata dr. Andani.

Salah satu tujuan dr. Andani datang ke Surabaya adalah untuk menginventarisasi apa saja kebutuhan untuk pengembangan lab pengujian Covid-19 di Surabaya. Termasuk pula pengembangan kapasitas, alur sistem kerja, hingga kebutuhan tenaga SDM (Sumber Daya Manusia) yang mumpuni.

“Kepala BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) sudah menyatakan bahwa apapun kebutuhan Jatim, Labkesda Surabaya, BNPB akan berusaha untuk memenuhi,” kata dia.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar