43 Warga Malaysia yang Menyantri di Magetan Positif Covid-19

  Senin, 20 April 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Ilustrasi santri (Suara.com/Arya Manggala)

MAGETAN, AYOSURABAYA.COM — Sebanyak 43 warga Malaysia yang menjadi santri di Pondok Pesantren Al Fatah Temboro, Magetan Jawa Timur dinyatakan positif Covid-19.

Puluhan santri tersebut baru terdeteksi setelah kembali ke negaranya.

Sebagai informasi, di Magetan saat ini yang diketahui baru ada satu klaster, yaitu klaster Bogor. Satu orang terkonfirmasi positif asal Temboro, namun tidak tinggal di lingkungan pondok.

Penentuan klaster Temboro dirasa kurang kuat karena baru satu warga saja yang terkonfirmasi. Fakta baru muncul dengan adanya 43 santri di pesantren yang positif.

Informasi mengenai kasus tersebut pun baru diketahui oleh Bupati Magetan, Suprawoto setelah mendapat informasi dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Saat ini pihaknya tengah melakukan tracing di pondok pesantren.

"Saya baru mendapat kabar dari Ibu Gubernur semalam dan kami kroscek dengan teman wartawan di Malaysia, kami kontak kepala biro antara di sana, dan juga dari pihak KBRI di Malaysia. Subuh tadi kami dapatkan bukti bahwa itu benar," kata dia saat menggelar video conference bersama Khofifah di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Senin (20/4/2020).

Di pesantren tersebut dihuni sekitar 22 ribu santri. Mereka semua berasal dari 12 negara yang berbeda. Dan santri yang paling banyak berasal dari Malaysia. Karena pandemi Covid-19, sebagian dari 22 ribu santri tersebut dipulangkan lebih awal. Biasanya mereka dipulangkan saat pertengahan Ramadan.

"Perlu diketahui dan kami laporkan bahwa santri di Ponpes Temboro santrinya ada 22 ribu. Biasanya santri pulang tanggal 10 Ramadan, kemudian kami minta dipercepat dan pihak pengasuh setuju dengan usul kami. Karena ini petunjuk dari pusat dan Gubernur Supaya kita menjaga jarak, itu langkah utama," kata dia.

Saat pemulangan santri itu, diketahui dari 200-an santri asal Malaysia yang pulang 43 diantaranya dinyatakan positif. Setelah mengetahui kabar tersebut, ia melakukan koordinasi dengan pengasuh pesantren.

Hasilnya, terdapat sebanyak 400 santri yang berasal dari negeri jiran tersebut. Namun, sebanyak 277 santri masih berada di pondok.

Tim tracing pun segera didatangkan ke Magetan tepatnya di ponpes tersebut untuk melakukan tracing mencari tahu bagaimana penularan bisa terjadi. Sebanyak 1000 alat rapid tes dan 2000 paket masker serta paket vitamin dan hand sanitizer dibawa oleh tim tracing.

"Jadi dr Kohar (Ketua Rumpun Tracing Gugus Tugas Jatim) jam 20.00 WIB mau sampai. Kita akan menyiapkan dan sudah menunggu. Kemudian malam ini sebagaian teman sudah rapat di Temboro untuk melakukan tracing, kami sudah siapkan," katanya.

Tapi, Prawoto sudah menyiapkan pemulangan bagi santri asal Malaysia yang masih berada di pondok. Komunikasi terus dilakukan untuk koordinasi dengan kedutaan dari Malaysia.

"Sampai malam ini, beliau minta daftar lengkap dan alamat. Kami mengusulkan bahwa nanti semua yang dari Malaysia berisiko tinggi akan dilakukan rapid test, kalau negatif baru boleh pulang, kalau positif tidak boleh pulang menunggu sembuh," ujarnya.

Suprawoto menceritakan, sebelum diketahuinya 43 santri asal Malaysia itu positif, pihak Pemkab Magetan sudah melakukan pengecekan di wilayah pesantren. Namun, pengecekan hanya sebatas tensi dan suhu tubuh saja, tak disertai dengan rapid test.

"Hanya tensi dan suhu tubuh saja, rapid test tidak memungkinkan karena dalam hal ini sangat terbatas alatnya," bebernya.

Karena banyaknya santri di pesantren tersebut, Suprawoto akhirnya mengambil tindakan berupa karantina wilayah Temboro Karas, Magetan.

"Temboro kami nyatakan merah. Ada 120 kepala keluarga di sana. Jalan kita tutup untuk pemberlakuan physical distancing ketat. Tidak boleh orang keluar masuk. Semua kebutuhan kami cukupi," pungkasnya.

 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar