Buruh yang Tewas Ditabrak Saat Mogok Kerja Punya Istri Hamil 9 Bulan

  Selasa, 10 Maret 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Suasana rumah duka buruh pabrik air minum dalam kemasan, Ahmad Yani yang menjadi korban kecelakaan tabrakan mobil hingga meninggal dunia. [Suara.com/Arry Saputra]

PASURUAN, AYOSURABAYA.COM — Sebanyak empat buruh pabrik air minum kemasan meninggal saat melakukan aksi mogok kerja di Jalan Raya Suwayuwo, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Pasuruan. Keempat buruh tersebut ditabrak mobil ketika dini hari. 

Salah satu korban yang meninggal diketahui merupakan ketua dari aksi mogok kerja bernama Ahmad Yani. Ia meninggalkan seorang istri yang tengah mengandung hampir sembilan bulan anaknya serta satu anak yang masih berusia enam tahun. 

Istrinya Ahmad Yani, Elisa Rahmawati (27) harus mengikhlaskan kepergian suaminya ketika memperjuangkan hak kerjanya bersama teman-temannya.

"Anak pertama usia enam tahun, yang ini jalan sembilan bulan," kata Elisa sembari menunjuk perutnya ditemui di rumahnya.

Elisa mengatakan, suaminya tersebut sudah bekerja di pabrik air minum dalam kemasan hampir tujuh tahun. Dalam kurun waktu tujuh tahun itu, suaminya tak pernah mendapat upah sesuai dengan ketentuan Upah Minimum Kerja (UMK) Kabupaten Pasuruan. 

"Sudah bekerja mulai 2014, gajinya hanya Rp 1,5 Juta per dua minggu sekali. Jadi satu bulannya suami saya dapat upah sebesar Rp 3 Juta," katanya. 

Selama hampir tujuh tahun tersebut, Elisa tak pernah mempermasalahkan mengenai upah yang diterima oleh suaminya. Ia tetap mensyukuri apa yang didapat. 

Namun, suaminya mengeluh lantaran upah yang diterima itu tak sesuai dengan ketentuan minimal upah seorang buruh. Hal itu juga dikeluhkan oleh teman-teman Ahmad yang lainnya. 

"Saya sebetulnya setuju saja atas gaji suami saya, tapi dia cerita kalau kurang gajinya. Semuanya diceritakan," ujarnya. 

Karena merasa kurang dengan upah tersebut, suami Elisa mencari pekerjaan sampingan sebagai penerima jasa kredit. Usai bekerja di pabrik ia berkeliling kampung untuk mengajukan jasa tersebut. 

"Jadi suami saya ada kerjaan sampingan sales gitu, nawarin kredit-kredit," lanjutnya. 

Karena semakin lama kebijakan dari pabrik yang dirasa tak membuat buruhnya sejahtera membuat hati Ahmad Yani tergugah untuk memperjuangkan hak-haknya bersama teman-temannya. 

Dia pun melakukan mogok kerja hingga mendirikan tenda di depan pabrik tempat ia bekerja bersama puluhan pekerja lainnya.

"Di sana (di tenda) nginap paginya mesti pulang. Tidur cuman sebentar saja. Dia jadi ketuanya karena dia ingin bantu teman-temannya dan anak-anaknya di rumah," ungkap Elisa sambil matanya berkaca-kaca.

"Karena selama ini surat yang sudah turun itu ada kepastian dari pabrik di phk-phk semua tapi dapat pesangon. Kalau nggak dapat pesangon masuk semua. Tap itu masih belum jelas info soal PHK itu," ucap Elisa melanjutkan ceritanya. 

Hingga suatu malam, kejadian nahas menimpa suaminya hingga tewas tertabrak mobil yang melaju kencang. Pesan terakhir yang diterima oleh Elisa dari suaminya yakni meminta tolong untuk menjaga kedua anaknya. 

"Saya nggak ada firasat apapun, terakhir kali komunikasi dengan suami saya melalui WA itu bilang kalau kakaknya diminta untuk jagain adiknya yang masih di dalam perut, itu saja," jelasnya.

Elisa mengaku ikhlas dengan kejadian yang menimpa suaminya meski dari pihak pabrik tempat Ahmad Yani bekerja tak memberikan santunan apapun akibat insiden kecelakaan yang menewaskan 4 orang dan dua orang luka-luka. 

"Saya ikhlas mas, tapi seharusnya dari pihak perusahaan memberikan santunan ke keluarganya."

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar